Home Teknik IndustriAlat Ukur Sistem Metrik Sangat Luas Penggunaannya, Bagaimana Metrik Ditemukan?

Sistem Metrik Sangat Luas Penggunaannya, Bagaimana Metrik Ditemukan?

by addsarticles.com
sistem metrik satuan internasional

Pengertian Sistem Metrik

Sistem metrik atau Sistem Internasional (SI) adalah sistem pengukuran yang paling umum digunakan di seluruh dunia. Sistem ini didasarkan pada tujuh satuan dasar, yaitu meter untuk panjang, kilogram untuk massa, detik untuk waktu, ampere untuk arus listrik, kelvin untuk suhu, mole untuk jumlah zat, dan candela untuk intensitas cahaya.

Penggunaan Sistem Metrik

Penggunaan sistem metrik dalam kehidupan sehari-hari sangatlah umum, berikut adalah beberapa contoh:

  1. Mengukur panjang atau jarak, misalnya saat mengukur panjang kain atau jarak tempuh dari satu lokasi ke lokasi lain.
  2. Mengukur massa atau berat, misalnya saat membeli bahan makanan atau menghitung berat badan seseorang.
  3. Mengukur volume, misalnya saat mengukur jumlah air yang dibutuhkan untuk memasak atau volume bensin yang dibutuhkan untuk mengisi kendaraan.
  4. Mengukur suhu, misalnya saat memeriksa suhu tubuh seseorang atau suhu udara.
  5. Mengukur waktu, misalnya saat mengatur alarm atau menentukan waktu yang dibutuhkan untuk melakukan suatu tugas.

Sistem metrik juga digunakan di berbagai bidang, termasuk ilmu pengetahuan, teknologi, dan industri, seperti dalam perancangan mesin, konstruksi bangunan, dan desain produk. Selain itu, penggunaan sistem metrik membantu memastikan keseragaman dan akurasi dalam pengukuran, sehingga memudahkan dalam pertukaran informasi di antara negara-negara yang berbeda dan di berbagai bidang pekerjaan.

sistem metrik satuan internasional 2

Hari Metrologi Dunia merupakan perayaan tahunan atas kesepakatan dan proses tanda tangan Konvensi satuan ukur Metrik pada tanggal 20 Mei 1875 oleh perwakilan dari tujuh belas negara.

MENGAPA METRIK POPULER?

sistem metrik satuan internasional 1

Sistem metrik adalah sistem pengukuran yang berhasil sistem desimalisasi berdasarkan meter yang diperkenalkan di Perancis pada 1790-an. Perkembangan historis dari sistem ini memuncak dalam definisi Sistem Satuan Internasional (SI), di bawah pengawasan badan standar internasional.

Evolusi historis sistem metrik telah menghasilkan pengakuan terhadap beberapa prinsip. Masing-masing dimensi dasar alam diekspresikan oleh satuan dasar tunggal ukuran. Definisi unit-unit dasar semakin direalisasikan dari prinsip-prinsip alam, bukan oleh salinan artefak fisik. Untuk jumlah yang berasal dari unit dasar dasar sistem, unit yang berasal dari unit dasar digunakan – mis., Meter persegi adalah unit turunan untuk area, jumlah yang berasal dari panjang. Unit-unit turunan ini koheren, yang berarti bahwa mereka hanya melibatkan produk dari kekuatan unit dasar, tanpa faktor empiris.

Untuk setiap kuantitas tertentu yang unitnya memiliki nama dan simbol khusus, satu set unit yang lebih kecil dan lebih besar didefinisikan yang terkait dalam sistem sistematis faktor-faktor kekuatan sepuluh. Unit waktu harus yang kedua; satuan panjangnya harus berupa meter atau kelipatan desimalnya; dan satuan massa harus gram atau kelipatan desimalnya.

SEJARAH SISTEM METRIK

Revolusi Perancis (1789-99) memberikan kesempatan bagi Prancis untuk mereformasi sistem bobot dan ukuran mereka yang berat dan kuno. Charles Maurice de Talleyrand memperjuangkan sistem baru berdasarkan unit alami, mengusulkan kepada Majelis Nasional Prancis pada 1790 bahwa sistem seperti itu dikembangkan. Talleyrand memiliki ambisi bahwa sistem alami dan standar baru akan dianut di seluruh dunia, dan ingin melibatkan negara lain dalam pengembangannya. Inggris mengabaikan undangan untuk bekerja sama, sehingga Akademi Ilmu Pengetahuan Perancis memutuskan pada 1791 untuk melakukannya sendiri dan mereka membentuk komisi untuk tujuan itu. Komisi memutuskan bahwa standar panjang harus didasarkan pada ukuran Bumi. Mereka mendefinisikan panjang itu menjadi ‘meter’ dan panjangnya sebagai sepersepuluh juta dari panjang kuadran di permukaan bumi dari garis khatulistiwa ke kutub utara. Pada 1799, setelah panjang kuadran itu disurvei, sistem baru diluncurkan di Prancis

Sistem metrik telah berevolusi sejak 1790-an, sebagaimana ilmu pengetahuan dan teknologi telah berkembang, dalam menyediakan sistem pengukuran universal tunggal. Sebelum dan di samping SI, beberapa contoh sistem metrik lainnya adalah sebagai berikut: sistem unit MKS dan sistem MKSA, yang merupakan cikal bakal langsung SI; sistem sentimeter – gram – detik (CGS) dan subtipe-nya, sistem elektrostatik CGS (cgs-esu), sistem elektromagnetik CGS (cgs-emu), dan perpaduannya yang masih populer, sistem Gaussian; sistem meter – ton-detik (MTS); dan sistem metrik gravitasi, yang dapat didasarkan pada meter atau sentimeter, dan gram (-force) atau kilogram (-force).

related posts

Leave a Comment